Di Sinyalir Miliki Narkoba, Pria di Lombok Tengah Dibekuk Polisi

0

LOMBOK, Harianexpose.com

Tim Cobra Satresnarkoba Polres Lombok Tengah, NTB, berhasil mengamankan terduga pelaku yang memiliki dan menguasai Narkotika yang di duga jenis sabu di Dusun Beleke II, Desa Beleka, Kecamatan Praya Timur, Kabupaten Lombok Tengah, NTB, Sabtu (9/10/2021).

Terduga pelaku berinisial TR, laki-laki berusia 60 tahun yang beralamat di wilayah Beleke, Kecamatan Praya Timur, Kabupaten Lombok Tengah.

Keterangan ini di sampaikan Kapolres Lombok Tengah, AKBP Hari Indra Cahyono SH. SIK, melalui Kasat Resnarkoba Polres Lombok Tengah, Iptu Hizkia Siagian STK. SIK, Minggu (10/10/2021), di Mapolres Lombok Tengah.

“Kemarin kami berhasil mengamankan tersangka di kediaman, bersama barang bukti sabu-sabu dan uang tunai. Terungkapnya kasus ini berdasarkan informasi masyarakat yang kami terima,” ungkap Hizkia.

Lanjut Hizkia, kronologis penangkapan pada hari tersebut, setelah Tim Satresnarkoba mendapatkan laporan, anggota opsnal langsung melakukan penyelidikan dan pemantauan di lokasi tersangka yang di maksud.

“Setelah mendapatkan kejelasan Tim Opsional yang kebetulan dipimpinnya dan didampingi KBO Satresnarkoba, Ipda Kadek Suhendra, pada hari tersebut langsung melakukan penangkapan. Dari hasil penggeledahan, kami amankan barang bukti sabu seberat 6.34 gram, 11 bandel klip transparan, 4 buah Hp, dua buah dompet dan uang tunai sekitar Rp 17 juta,” jelas Kasat.

“Untuk kepentingan penyidikan dan perlunya pengembangan terhadap tersangka atas kasus ini, maka saat ini tersangka dan barang bukti kami amankan di Polres Lombok Tengah,” pungkasnya.

“Atas perbuatan terduga T dijerat dengan Pasal 114 ayat (2) UU RI NO 35 TAHUN 2009 Tentang menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara Narkotika Golongan I diancam pidana paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun, dan Pasal 112 ayat (2) UU RI NO 35 TAHUN 2009 Tentang Narkotika memiliki, menyimpan, menguasai, atau menyediakan Narkotika Golongan I bukan tanaman melebihi, diancam pidana penjara paling singkat 4 tahun.” urainya.

“Kita juga akan terus memegang komitmen untuk perang terhadap peredaran Narkotika khususnya di Desa Beleka. Dimana desa ini menjadi prioritas utama pemberantasan Narkotika sekaligus untuk mendongkrak kembali animo kerajinan ketak khususnya di kalangan generasi muda,”
Tutup Hizkia.

Reportase : Citra Maulida.

Editor In Chief : Hairuzaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *