Debt Collector Bergaya Premanisme di Gowa Lecehkan Profesi Wartawan

0

 

Editor In Chief : Hairuzaman

GOWA – Harian Expose.com |

Tindakan premanisme dipertontonkan Wahyu, salah seorang debt collector dari PT. WOM Finance Cabang Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, pada Minggu (28/4)2024) terhadap nasabah Hasniah yang bertempat tinggal di Jl. Gowa

Bahkan, menurut Hasniah, oknum debt collector tersebut tak hanya membentak-bentak dirinya sebagai nasabah lantaran cicilan sepeda motornya yang menunggak. Tapi juga ikut memaki-maki suaminya yang berprofesi sebagai wartawan.

“Dia menghina suami saya sebagai calo-calo, wartawan tanpa media, Bahkan ikut mengancam suami saya untuk dipidanakan, entah apa hubungannya,” jelasnya.

Sejumlah wartawan di kota Makassar, merasa geram mendengar tindakan premanisme yang dilakukan oleh debt collector di Kabupaten Gowa tersebut. Apalagi dikaitkan dengan tindakan caci makian terhadap profesi suami Hasniah sebagai wartawan.

Tak pelak, Ketua DPD Persatuan Jurnalis Indonesia (PJI) Sulawesi Selatan, Akbar Hasan Noma Dg. Polo spontan menggalang solidaritas dengan sesama wartawan berencana pada Senin (29/4/2024) untuk melaporkan oknum debt collector, Wahyu, terkait tindakan kasarnya dan dikaitkan penghinaan terhadap profesi wartawan.

Menurut Akbar Polo, panggilan akrab Ketua DPD PJI Sulsel, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sejak beberapa waktu lalu telah mengimbau kepada seluruh Polres dan Polsek di Indonesia untuk memantau setiap kegiatan debt collector yang ada di wilayahnya.

Aturannya, debt collector pribadi atau leasing tidak boleh menarik paksa kendaraan dari nasabah yang menunggak kredit kendaraannya di jalanan atau di rumah.

“Kapolri menyebut tindakan penarikan kendaraan dilakukan debt collector seperti itu sama dengan tindakan begal secara terang-terangan. Karena itu harus ditangkap atau digrebek oleh masyarakat. Kemudian diserahkan kepada pihak kepolisian untuk proses hukumnya,” papar Akbar Polo.

Tindakan leasing melalui debt collector mengambil paksa kendaraan di rumah merupakan Tindak Pidana Pencurian. Jika pengambilan paksa dilakukan di jalanan merupakan Tindak Pidana Perampasan. Pelakunya dapat dijerat Pasal 368, Pasal 365 KUHP Ayat 2,3,&4 juncto.

Berdasarkan Undang-undang No.42 Tahun 1999 kendaraan gagal bayar harus dilaporkan oleh pihak leasing ke pengadilan untuk penyitaan kendaraan dan dilelang. Hasil lelang untuk membayar utang kredit ke pihak leasing, jika ada sisa uang lelang diberikan kembali kepada nasabah.

Akbar Polo menegaskan, pelaporan yang akan dibuat dengan sejumlah rekan-rekan wartawan ke pihak kepolisian terhadap debt collector, Wahyu, berkaitan dengan pelecehan dan penghinaan yang dilontarkan terhadap profesi wartawan yang disandang oleh suami Hasniah sebagai nasabah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *