Satreskrim Polres Serang Bekuk Pelaku Kasus Cabul

0

SERANG ,Harianexpose.com

WN (25), warga Desa Garut, Kecamatan Kopo, Kabupaten Serang, dicokok personil Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polres Serang di rumahnya.

Pemuda pengangguran ini ditangkap lantaran dilaporkan telah melakukan perbuatan tidak senonoh terhadap Bunga (nama samaran) tetangganya. Gadis dibawah umur itu dipaksa melakukan oral seks di sebuah kebun jauh dari perkampungan.

Diperoleh keterangan, kasus asusila ini terjadi pada Jum’at (17/11), sekitar pukul 21:00. Sebelum melampiaskan nafsu bejadnya, korban terlebih dahulu diajak makan bakso. Korban tidak curiga, lantaran pelaku adalah tetangganya.

Usai makan bakso, bukannya mengantar pulang, tersangka WN justru membawa Ratna ke sebuah kebun yang jauh dari perkampungan masih di sekitar Desa Garut. Di tempat gelap tersebut, korban dipaksa untuk melayani nafsu bejadnya.

Korban berusaha melawan, namun tak berdaya lantaran mendapatkan ancaman dari tersangka. Korban yang merasa ketakutan, akhirnya menuruti keinginan tersangka untuk melakukan oral seks.

Setelah nafsu birahinya tersalurkan, tersangka mengantarkan korban pulang. Saat berada di dalam rumah, korban menangis membuat orang tua menjadi curiga. Setelah ditanya, korban menceritakan peristiwa asusila tersebut kepada orang tuanya.

Mendengar penuturan dari anak gadis nya, orang tua korban tidak terima dan langsung melaporkan kejadian kasus asusila tersebut ke Mapolres Serang.

Berdasarkan dari laporan itu, personil Unit PPA yang dipimpin Kasatreskrim Polres Serang, AKP David Adhi Kusuma dan Ipda Lambasa Nababan langsung bergerak mencari tersangka WN.

“Tersangka WN berhasil diamankan saat sedang tidur di rumahnya, pada Selasa (30/11) sekitar pukul 23:45. Tersangka tidak melakukan perlawanan dan langsung diamankan ke Mapolres Serang,” terang Kasihumas, Iptu Dedi Jumhaedi, Kamis (2/12/2021).

Dari hasil pemeriksaan, kata Dedi, perbuatan cabul tersebut dilakukan lantaran tersangka tidak dapat menahan nafsu birahi. Tersangka mengaku menyukai korban, namun tidak kuasa untuk mengutarakannya.

“Akibat penyidik Unit PPA menjerat tersangka dengan Pasal 82 (1) UU RI No 17 Th 2016 tentang perlindungan anak dengan ancaman hukuman paling singkat 5 tahun dan maksimal 15 tahun,” kata Kasihumas.

Reportase : Ahmadin.
Editor In Chief : Hairuzaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *